Syahadatul Haq 2.0 – Jangan sampai tersungkur di pintu syurga

Ibu itu menangis kepiluan.Anaknya dilanggar tanpa sebarang kesalahan.Dasar Negara cina yang mengenakan hukuman agar tertuduh dikehendaki membiayai kehidupan seorang yang dilanggar sehingga lumpuh sepanjang hayat mangsa,menyebabkan defenden yang cetek akal terus menerus melanggar anak kecil.Dari nyawa-nyawa ikan umpama telur di hujung tunduk,lebih baik dihabiskan riwayat anak itu yang hanya akan menyukarkan masa depannya.

“Maaf ibu,mahkamah tidak boleh menjatuhkan hukuman atas defenden kerana tiada saksi yang dapat memberikan keterangan bahawa defenden bersalah atau tidak”
“Tidak,saya yakin ramai yang menyaksikan kejadiaan ini,saya ingin datangkan seorang saksi.Tukang sapu sebelah kedai makanan tempat anak saya dibunuh,saya mahu dia datang ke mahkmah memberikan saksi.Saya tahu dia berada di tempat kejadian bukan”

Tukang sapu,bakal diheret ke mahkamah,memikul beban menjadi saksi memberikan hujah,saksi ini yang menentukan,sama ada defenden bersalah atau tidak.saksi ini juga yang bakal menentukan,gelap cerah hati seorang ibu tua yang kehilangan anaknya tempoh hari.

Menggigil,berdebar,lutut terketar-ketar saat si tukang sapu menerima panggilan dari pihak mahkamah.Akukah yang akan dipersalahkan atas tuduhan bersubahat?Akukah yang akan turut menanggung beban hukuman atas pihak terlibat?

Gerun,cemas,takut saat di mahkamah,dahsyat lagi rasa-rasa ini saat kita dihadapkan di mahkamah akhirat.Apa jawapan kita yang telah menjadi saksi kewujudan Allah dan pengutusan Rasulullah.Yang dinamakan ahli fatrah bakal memetik nama kita seorang demi seorang dengan dakwaan,islam tidak pernah sampai kepada kami.Layakkah kami dihukum sebegini?!!

“Rasul-rasul (yang Kami telah utuskan itu semuanya) pembawa khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman) dan pembawa amaran (kepada orang-orang yang kafir dan yang berbuat maksiat), supaya tidak ada bagi manusia sesuatu hujah (atau sebarang alasan untuk berdalih pada hari kiamat kelak) terhadap Allah sesudah mengutuskan Rasul-rasul itu dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. “(4:165)

Tersungkurlah tapak kaki di pintu syurga.Bakal pewaris Firdausi itu diheret ke neraka atas jenayah,menyembunyikan kebenaran!
“Lu mau masuk islam yang lamai orang Melayu tu.Sudah la,itu bangsa buluk pelangai woo.isap dadah manyak,lempit sini sana,satu lagi anak sedala saya,bila masuk islam,kasi buang sama ayah dia punya nama.Apa agama ini main buang-buang keluaga”

Wong cee menasihati sahabatnya yang ingin menukar agama.Dari seorang penganut tegar Buddha,hidayah yang menyapanya menyentuh jiwa.Namun,tanggapan berubah tiba-tiba.Kaum india dan cina yang sudah duduk satu langit dan satu tanah dengan orang-orang Melayu di Malaysia masih buta.Islam itu bagaimana.Islam itu agama melayu sahajakah?Islamkah itu yang anak mudanya belum bernikah tapi duduk berpelukan mesra,berpimpinan tangan menyangka sudah cukup bahagia?
Kitalah yang berdosa.Kitalah yang tidak melaksanakan syahadatul hak itu dengan tahap giga.Lalu,bagaimana mampu kita melaksanakannya?

Laksanakanlah syahadatul hak itu melalui perkataan.Santuni manusia dengan kata-kata membantu mereka pulang ke arah Tuhan.Kerana selama ini hidup mereka sebenarnya tertipu hasil perang pemikiran yang dilancarkan penyembah-penyambah taghut terhadap kita semua.

Buktikanlah kebenaran itu melalui tingkah laku.Tonjolkan system islam yang syumul dan mampu membahagiakan individu.Putarkan kembali darjah syahadah batil yang ditonjolkan dalam arena politik,perundangan,pendidikan dan sebagainya.Biar ia berputar kembali 180 darjah ke sudut yang tepat dan benar berlandaskan Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Sistem Islam tidak pernah lekang dek hujan,tak lapuk dek panas.Agama kita kamil,mutakamil dan syumul,namun berapa ramai orang islam yang Berjaya membuktikannya.
Jika dulu seorang sahabat bernama Zubidajain jatuh cinta pada agama ini setelah mendengar khabar-khabar indah dari Daulah Madinah,begitulah juga yang perlu kita lakukan dalam menarik hati-hati insan-insan di luar sana.Dakwah kita perlu menguasai pemerintahan,agar terpacul satu model yang menyebabkan tiada lagi pilihan yang lebih baik melainkan gaya hidup islam itu.Gunakan islam,lupakan yang lain,seperti anda Gunakan Daia,lupakan yang lain.

Untuk menguasai tampuk pemerintahan,adalah menjadi satu urgensi untuk kita mempunyai tamayyuz dalam pelbagai aspek ilmu,kepakaran,kepetahanan,akhlak,semua itu harus dibina.Dan pembinaan itu bermula dari bawah,tidak lain dan tidak bukan dengan acuan tarbiyah!
Komitedlah dengan pembinaan diri kita.Aulakan proses ini dari segalanya.Keluarlah dari kepompong itu.Bermotomorfosislah,dan sampaikanlah walau mungkin usia kita masih terlalu awal.Abu Bakar yang baru sehari menerima islam,esok hari sudah mampu menyampaikan pada 6 orang sahabatnya yang lain.Tidak mustahil kita juga mampu melakukannya.Yang penting adalah ikhlas dan betul cara.Mudah-mudahahan urusan dakwah dipermudah Allah yang Esa.

Rekrutlah orang-orang yang komited dengan agama ini,tinggal kita memberikan suntikan agar baik mereka bukan nafsi-nafsi.Seriuskanlah diri kita dalam memperbesar bulatan muslim ekstrim,muslim dakwi dan muslim komited ini.Moga nanti,muslim-muslim yang BAIK bisa idisantuni,lantas dakwah ini dapat dirasai manusia-manusia di luar sana yang masih menacri-cari.

wallahua’lam

Advertisements

Sharing is caring :))

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: