Tarbiyah kuih cara kita [Ep Akhir]

Sukar membetulkan keadaan orang yang pernah mendapat sentuhan Aqidah yang benar tetapi disesatkan dengan salah faham dan bisikan syaitan.Sesukar dakwah ini diterima oleh golongan asatizah yang menyangka gedung akal mereka sudah penuh dengan fahaman islam yang benar,praktis islam yang syumul,hukum-hakam yang tepat,sedangkan hasilnya hanya pulang membawa timbunan ilmu yang menggemukkan otak sendiri,sedang hati dan rohani mengecut tanpa terisi dengan fikrah islami.Berbondong-bondong pelajar dihantar ke Timur tengah buat memperlajari dan memperdalam ilmu agama.Pulangnya mereka bukan sekadar mendidik anak bangsa dengan ilmu tutup aurat,ilmu mendirikan solat tetapi hakikatnya peranan mereka lebih dari itu iaitu memberi peringatan kepada masyarakat.

“Tidak sepatutnya bagi orang-orang yang mu’min itu pergi semuanya [ke medan perang]. Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya. (9:122)”


Pembikinan kuih cara tadi samalah juga dalam skop kita dan penghijrahan diri dalam mencelupkan diri kita dalam sibhgah Allah.Celupan islam yang akan meresap dalam setiap gerak laku,ekspresi emosi dan cara hidup.Saat kita bermula dengan angka kosong,umpama kuih cara yang hanya punya bahan telah siap tersedia,tapi tanpa keinginan untuk dicampurkan,diblender dan dipanaskan,kita tidak akan mampu menjadi kuih cara yang sedap dipandang,enak lagi dijamah.

Saat kuih cara itu bersedia dipanaskan,samalah dengan diri kita,bersedia dan merelakan diri untuk melalui sebuah proses perubahan dan pembentukan diri dalam usaha ke arah menghangatkan iman yang lesu,biar bersemarak dengan ruh mujahadah dalam menentang musuh dalam kalangan jin dan manusia yang sentiasa menarik-narik ke dalam kancah Jahiliyyah.

Dan saat hati kita disemarakkan dengan nyalaan iman yang hangat membakar,Allah mencampakkan kita dengan kemanisan iman.Sama bukan dengan situasi kita meletakkan gula dalam acuan kuih cara itu?Bila kemanisan iman itu meresap ke dalam jiwa,Allah dan Rasulnya menjadi obsesi kita melebihi segala benda,sahabat yang kita cintai hanya kerana Dia,dan jahiliyyah yang pernah kita lalui menjadi satu kebencian persis bencinya kita untuk dimasukkan ke dalam api neraka.

Acuan ditutup,sebagaimana diri kita yang telah dikurnia kemanisan iman perlu dipelihara.Usah tercampur dengan unsur-unsur jahiliyyah.Bagaimana jika acuan tadi dimasukkan dengan garam,atau sedikit kekotoran,pasti semua menolaknya tanpa berfikir berkali-kali.Begitulah kita,bagaimana kiranya hati yang telah disemarakkan dengan hangatnya iman dalam memperjuangkan kalam-kalam Allah dimasuki jahiliyyah yang dikaburi bayang-bayang islam,pasti kita akan direject bukan?Rejected by Allah.Nauzubillah

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. “(2:208)

Selepas 1 hingga 2 minit,kuih cara yang siap diangkat keluar.Siap untuk dihidang.Khaulah mecubit sedikit ingin merasa.Manis,moga semanis iman yang akan kita peroleh dari Allah.Amiin.

Advertisements

Sharing is caring :))

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: