4M untuk jalan dakwah ini

4m untuk jalan dakwah ini

Gelombang global March to Jerussalem masih belum berakhir.Itu baru permulaan.Ibaratnya seperti Perang Badar.Yang merupakan perang terawal bagi ummat Islam,dan selepas itu Allah menurunkan ayat ini kepada Rasulullah dan para sahabat,“Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu dan kamu tidak akan dianiaya. “(Anfal-60)Sekali pandang dan sekali dengar,pasti yang tidak tahu akan mengatakan ayat ini lebih cocok diturunkan sebelum perang Badar.Kerana itulah perang pertama buat umat islam.Sudah tentu Allah akan memberikan peringatan buat Rasulullah dan para sahabat soal persiapan di medan perang.Kekuatan apa yang perlu,persiapan apa yang harus.Tetapi hakikatnya,ayat ini turun selepas perang Badar,sebagai petanda,perang Badar itu baru permulaan,tetapi selepas itu akan ada ancaman-ancaman lain yang akan menjengah datang tanpa disangka.

Ini bukan soal mengulas tentang ‘Masirah ‘Alamiyah Ila Al-Quds’ atau nama komersialnya Global March to Jerussalem yang alhamdulillah selamat diadakan dengan suasana aman semalam.Soal itu,insha Allah ana potraitkan dalam post yang berasingan.Tetapi ini soal tugas kita selepas ini apa.Cukupkah sekadar mengutip semangat di medan laut mati di bawah terik mentari yang hangat terasa tempoh hari,kemudian pulang tanpa melakukan apa-apa dan menyambut semangat itu dengan cara yang paling terbaik.

Alhamdulillah,Allah tutupkan episod ana semalam dengan keghairahan meneruskan bulatan-bulatan cinta kami,USRAH.Allah sudahi episod semalam dengan satu jawapan yang thabat dan pasti,bahawa kita harus tetap teguh dan yakin dengan jalan dan manhaj yang kita pilih.dengan menjadikan usrah ini sebagai paksi.Inilah jalan dakwah kami.Dalam usaha membina ummah takwinah,ummah yang terus membina diri,membina bait muslim,membina masyarakat muslim,membina hukumah islam,membina daulah islam,membina khilafah islam,membina empayar islam,membina ustaziyatul Alam,seterusnya membina redha Illahi dalam mencari kunci ke Jannah Firdausi.

Dan dalam melakukan kerja ‘liyunziru Qaumahum’ [memberi peringatan kepada kaum kamu] ini,tidak boleh tidak,kita perlukan 4 perkara asas,iaitu modal,model,modul dan akhir sekali medal.

Modal kita yang utama tidak lain tidak bukan adalah Al-Qur’an dan As-Sunnah itu sendiri.Tidak hairanlah mengapa saat Rasulullah meninggalkan kita,baginda hanya meninggalkan dua perkara ini.Kerana isi kandungan Al-Qur’an dan As-Sunnah itu sendiri sudah terlalu syumul,kamil dan mutakamil dalam menjadi perlembagaan,manhaj dan jalan hidup kita.Tinggal kita perlu pelajari bagaimana berinteraksi dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah,siapakah insan-insan yang harus kita temukan dalam usaha cuba menjadi generasi Al-Qur’an yang unik seperti suatu masa dahulu.

Selain itu,kita juga boleh menjadikan pengalaman syuyukh-syuyukh [orang-orang tua] dalam menempuhi jalan dakwah ini.Mereka lebih dahulu makan garam.Mereka lebih dahulu merasai perit jerih jalan ini.Begitu juga kisah-kisah manusia-manusia osem zaman Rasulullah.Kalau kita mahu graduasi pasti kita merujuk tips-tips kecemerlangan dari orang yang sudah bergraduasi,begitulah juga dalam usaha menjalankan kerja dakwah ini,harus merujuk cerita-cerita orang yang sudah berjaya meriaslisasikan dakwah ini.

Kesilapan itu bukan sekadar untuk disesali,dan terkemudian menyebabkan kejatuhan diri.Tetapi,boleh jadi kesilapan-kesilapan yang pernah kita lakukan sepanjang melakukan kerja-kerja dakwah ini adalah modal untuk kita terus thabat,yakin dan belajar dari kesilapan serta terus berusaha melakukan yang terbaik pada masa akan datang.

Soal model,model contohan mana lagi yang terbaik kalau bukan perintis utama jalan dakwah,Rasulullah s.a.w.Akhlak baginda sendiri persis Al-Qur’an.Hadith-hadith baginda cukup untuk menggambarkan tauladan dan akhlak yang dipersembahkan.Andai merasa terlalu jauh,tidak salah kiranya menjadikan tokoh-tokoh ulama atau para ugamawan sebagai model kita juga.Dr Maza mungkin,Ustaz Azhar Idrus,Nouman Ali khan atau siapa-siapa sahaja yang anda kagumi.Asalkan mereka mencipta nama berdasarkan aqidah yang sohih,berlandaskan Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Untuk Modul pula,carilah dan kajilah.Apa yang penting Modul yang paling Allah redhai,yakni berlandaskan Al-Qur’an dan As-Sunnah juga.Dalam era globalisasi tanpa limitasi ini.keadaan kita sudah jauh berbeza dari zaman-zaman dahulu,maka perlulah kita mencari modul-modul dakwah yang kontemperori sebagai contoh modul Ikhwan Muslimin yang diasaskan Imam Hasan Al-Banna sendiri.Yang membina manusia dalam halaqah-halaqah tarbiyah dan mahabbah.Yang mencetak kader-kader dakwah dalam membina ummah takwinah.

Dan akhir sekali,medal itu,Allah jualah yang akan beri,Syurga itu sendiri.Syurga itu terlalu indah untuk diungkapkan.Terlalu mahal untuk dijual beli.Tetapi,yakinlah,Allah membeli orang-orang yang berjihad di jalan-Nya dengan bayaran sebuah syurga yang kekal abadi.Maka teruslah melakukan kerja dakwah dan Tarbiyah ini kerana kita ingin meraih medal yang dijanjikan Illahi.


“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.” (Taubah:111)

Advertisements

2 Responses to 4M untuk jalan dakwah ini

  1. syihan says:

    komen tenntang ayat Quran “liyanfiru qaumahum” > sepatutnya “liyunziru qaumahum”

Sharing is caring :))

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: